Home

Alquran01

Khotib kali ini sangat “menyentil” tema dan bahasanya, 4 thumbs up deh. Awal mulanya membahas mengenai kitab suci Al-Quran, dimana seringkali ketika kita ada masalah dan ketemu solusinya, baru untuk memperkuat solusi itu dengan ayat yang ada di Al-Quran, dan cara seperti itu salah, dimana kebenaran selalu dikaitkan dengan logika, dan logika menjadi yang terpenting. Khotib memberi contoh simpel, yaitu antara wudhu dan mandi. Jika menggunakan logika, mandi itu lebih bersih dan stratanya  lebih tinggi diatas wudhu yang hanya membasuh sebagian organ tubuh, namun jika berpatok dengan Al-Quran, wudhu itu mensucikan, sedangkan mandi belum tentu. Khotib mengajak kita agar mengembalikan kebenaran kepada haknya yaitu kitab suci Al-Quran.

Bahkan Khotib sampai mengulang 3x, bahwa jika kita berfikir Al-Quran itu hanya sekedar cerita, cerita, dan cerita… Al-Quran cuma sekedar kisah Rasul, Nabi, Sahabat, dan pengikutnya… maka kita perlu melihat kembali apakah keagamaan kita sudah benar. Kemudian jika  diambil contoh surat Al-Fill, yang artinya Gajah. Apa hubungannya antara gajah dengan kehidupan sehari-hari kita? Disinilah letak cara kita beragama, bagaimana kita belajar mengerti dengan kandungannya dan mengamalkannya. Gajah dalam surat Al-Fill itu sebagai ilustrasi, seperti halnya Ka’bah, dan juga burung ababil.

Ka’bah diibaratkan pusat peribadatan, pusat perekonomian, dan gajah adalah penghancur yang berukuran besar, lambat namun daya hancurnya luar biasa, seperti di zaman sekarang kita melihat tank. Singkat cerita semua masalah yang dihadapi manusia semua solusinya ada di Al-Quran, jika kita belum berhasil menemukannya berarti kita perlu memahami lagi isi kandungan Al-Quran.

Sambil ngedengerin gw sih ngangguk-ngangguk, bener juga nih orang… sial gw kesindir, hehe. Ending ceramahnya ngegantung lagi, bkin orang penasaran ajah. Terus pas jalan keluar masjid, hmm… Al-Quran kan tuebel, ngeliatnya ajah “bega” apalagi ngebaca sekaligus memaknainya, belum mengamalkannya….. tapi novel harry potter lebih tebel sih, belum lagi koleksi buku gw, kl dideretin bisa berkali-kali lebih tebel dari Al-Quran. Emang gw ajah kurang tertarik, atau Al-Quran belum gw liat sebagai barang yang menarik untuk dipelajari lebih dalam. Nah cara biar menarik gmn yah?…. bahkan bukan cuma menarik, tapi biar butuh!.. gmn yah?

Kl abis baca Quran abis magrib or isha (cuma selembar sih) trus liat HP bunyi ajah udah penasaran siapa yah yg YM/BBM/FB/SMS/TELP… trus  setelah selesai baca Al-Quran cuma kepikiran bentar, hmm… tadi baca surat ini ngebahas soal hal ini itu, hati saat itu tenang, udah deh selesai, case closed! Kayaknya jangka pendek banget yah… coba kl baca bukunya si ini itu… kl ada temen punya masalah, gw bisa ngeluarin quotes dari si ini itu, kok katanya si ini itu jadi jangka panjang yah…. damn, berarti gw salah dong, denger si ini itu baru nemu kalimat di Al-Quran buat mendukungnya. Gmn yah biar tiap selesai baca trus bisa inget dan bisa dipake bwt bantu temen yg punya masalah atau diri gw sendiri?

Terus dulu gw pernah baca buku mengenai membuat skenario, disana dibahas bahwa “terkadang banyak orang menolak sebuah kebenaran, tapi tidak ada satupun yang menolak sebuah cerita” menurut gw sih quotes itu ada benernya, buktinya dari dlu gw tau tentang cerita kancil si pencuri timun, tapi gw ga nanya ke nyokap kok kancilnya bisa ngomong mah? Kemudian kalo kita lagi curhat sm temen kita, trus kita pengen membantu memberikan solusi, seringkali kita bercerita, dulu gw juga bla… bla.. bla.. nah terbukti bahwa sebuah cerita memiliki power yg luar biasa dalam menyelesaikan masalah, karena yg mendengarkan cerita kita, menangkap pesan/maksud/kandungan dari cerita tersebut. Nah kenapa gw belum bisa menangkap dengan mudah isi Al-Quran yang diceritakan oleh Allah langsung?

Tulisan kali ini didominasi dengan pertanyaan, hehe… secara khotibnya juga ngegantung ngasi ceramahnya, hehe. Lagian jadi inget dulu ada yg bertanya kepada salah seorang pemenang nobel (lupa namanya), apakah anda takut jika ada yg bertanya kemudian anda tidak bisa menjawabnya? kemudian kata Prof itu, yg saya takutkan bukan tidak bisa menjawab, tapi ketika tidak ada lagi yang bertanya.

Tuh kan, gw masih inget kl kata si ini itu, tp gw belum tau gmn rasul berbicara dan mengajarkan kepada sahabatnya, istrinya, dan keluarganya yang lain…..  #siap2 mencari tahu

salam caritau

CM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s